Wahai Hati Yang Diselubungi Kelalaian

Afdholul Rahman Che Ani / June 10, 2017, 11:06:40 am

Ramadhan datang dengan sentiasa memberikan isyarat bahawa Allah s.w.t. sentiasa tidak pernah putus asa terhadap hamba-Nya. Tidak pernah sekali.

Saban tahun, bukan sedikit hamba-Nya yang berdosa ini mengingkari arahan-Nya, melupakan-Nya, bermaksiat kepada-Nya, tetapi Dia tidak pernah jemu menjemput kita untuk bertamu lagi di dalam Ramadhan.

Sebutlah, berapa banyak maksiat dan kelalaian kita, pasti akan tak tertanding dengan betapa besarnya rahmat Allah, yang masih mahu memberikan Ramadhan untuk kita.

“Katakanlah : Dengan kurnia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira.” [Yunus : 58]

 

Dunia Yang Melalaikan Kita

Telah berapa banyakkah hati kita telah ditakutkan oleh dunia dengan pelbagai macam perkara.

Kita takut kehilangan harta-harta, sehingga kita menghabiskan begitu banyak masa untuk berusaha mencapai perkara itu.

Kita takut kehilangan kedudukan dalam kerja, sehingga kita menghabiskan siang malam kita melakukan sehabis baik untuknya.

Kita takut kehilangan pelbagai macam bahagian dunia kita sehingga membuatkan kita selalu melupakan, melalaikan Allah dalam urusan hidup kita.

Maka, Ramadhan datang mahu mendidik kita agar kita kembalikan segala urusan hidup kita ini kepada Allah.

Bukan ketakutan kita kepada dunia yang paling besar. Bukan ketakutan dan kerisauan kita kepada harta atau kedudukan kita yang paling besar.

Yang paling kita risau dan takutkan adalah kehilangan hubungan dengan Allah s.w.t. Ketika kita hilang Allah s.w.t. dalam hidup kita, maka hilanglah segala macam nilai-nilai besar dalam segenap urusan hidup kita. Kita mungkin memiliki bahagian dunia, tetapi semakin menyimpang jauh dari akhirat.

Dunia kita tidak mampu menyampaikan kita kepada akhirat.

Sebab itu, Ramadhan mendidik kita untuk sentiasalah bersandar kepada Allah. Ikatlah hati kita dengan Allah di mana-mana kita berada dan pada masa bila jua. Sandarkanlah segala urusan dunia kita kepada Allah s.w.t. supaya kalau kita mencari bahagian kita daripadanya pun, kita tidak termasuk yang tergelincir sehingga melalaikan dan melupakan bahagian Allah dalam urusan hidup kita itu.

Ramadhan mendidik kita bahawa apabila kita memiliki Allah dalam hidup kita, kita memiliki segala-galanya, kita memiliki sesuatu yang lebih hebat dari dunia ini.

 

Ramadhan Memanggil Kita Pulang Dengan Kejujuran

Puasa adalah ibadah yang diketahui hanya antara kita dengan Allah. Kalau kita tidak berpuasa sekalipun, misalnya berada di rumah bersendirian,  kemudian minum atau makan dengan sengaja, hal itu tidaklah diketahui oleh manusia.

Tetapi Allah Maha Mengetahui. Sebab itu, kita mungkin boleh menipu manusia, tetapi kita tidak akan sekali-kali dapat menipu Allah yang Maha Melihat segala tindakan kita.

Itulah puasa Ramadhan. Ia menyediakan medan untuk kita pulang kepada Tuhan dengan penuh kejujuran. Kalau kita tidak dapat jujur dengan diri kita sendiri, untuk bertahan dari makan minum dan perkara yang membatalkan puasa di siang hari, yang tidak dilihat dan diketahui oleh sesiapa melainkan diri kita dengan Allah, bagaimanalah kita dapat jujur untuk kembali kepada Allah? Kalau kita tidak dapat jujur dengan diri kita sendiri, untuk menahan segala anggota tubuh kita dari melakukan dosa di siang hari yang mencacatkan kesempurnaan ibadah puasa kita, bagaimanalah mungkin kita dapat jujur untuk benar-benar pulang kepada Allah?

“Barangsiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan mengharap ganjaran Allah s.w.t. diampunkan dosa-dosanya yang lepas.”[1]

Dengan penuh keimanan adalah dengan penuh ketundukan, keikhlasan hati, serta bersungguh-sungguh memenuhinya dengan amal-amal kebaikan serta meninggalkan kemungkaran.

Dengan penuh keimanan adalah dengan penuh kemahuan, kejujuran dan amanah.

Kalau kita tidak mahu, maka tidaklah ada siapa yang membantu kita untuk pulang membersihkan diri kita di hadapan Tuhan.

Kalau kita tidak mahu, maka tidaklah ada siapa yang boleh menjadi perantara memudahkan urusan kita di hadapan Tuhan kelak.

Kejujuran akan membawa kita kepada menikmati manisnya iman ketika diampunkan segala dosa-dosa kita yang lepas.

Kejujuran akan membawa kita kepada mencapai “agar kamu bertaqwa.”[2]

Kalau kita jujur untuk pulang kepada Allah s.w.t., kita tanpa tangguh lagi akan merebut segala detik masa yang ada di dalam Ramadhan ini untuk disibukkan dengan mengejar keampunan dan rahmat Allah serta membersihkan diri kita dari segala jahiliah dan kemungkaran yang masih banyak dalam diri.

Kalau kita jujur untuk pulang kepada Allah s.w.t., kita tanpa tangguh lagi akan meninggalkan saki-baki maksiat yang masih melekat kuat menjadi tabiat di dalam diri kita. Mengumpat, mencaci maki orang, bergosip, mengutuk, suka bergaduh, semua yang boleh mencacatkan ibadah dan peribadi kita, maka kita sucikan hati kita daripadanya.

 

Penutup : Para Pencinta Selain Allah, Bercukuplah

Bila lagi kalau bukan di Ramadhan ini? Apakah masih ada sesuatu yang lebih besar dari Allah s.w.t. untuk kita cintai dan sibukkan terutama di bulan yang berkah ini?

Apakah ada sesuatu yang lebih bernilai dari kita memiliki keakraban hubungan dengan Allah s.w.t. dalam hidup ini?

Bukankah Nabi-Nya s.a.w. telah pernah berpesan : “Jagalah Allah, Allah akan menjagamu. Jagalah Allah, nescaya kau dapati-Nya di depanmu.”[3]

Maka, kenapa hati kita belum dapat meyakininya?

 “Wahai awanan kelalaian yang menyelubunyi hati, berlalulah.

Wahai iman dan taqwa yang terselindung bersinar-sinar, muncullah.

Wahai hati orang yang berpuasa, khusyuklah !

Wahai yang mendatangi Tuhannya di waktu tahajjud, bersujudlah dan rukuklah.

Wahai mata-mata yang berjaga penuh kesungguhan, janganlah engkau terlena.

Wahai dosa-dosa orang yang bertaubat, janganlah pernah engkau kembali.

Wahai lautan hawa nafsu, telanlah segala badai pengaruhmu.

Wahai keinginan para pencinta selain Allah, bercukup-cukuplah.”[4]

—————————–

[1] HR Bukhari

[2] Al-Baqarah : 183

[3] HR Tirmizi

[4] Lathaiful Ma’arif, Ibn Rajab Al-Hanbali