Terbaik Untukku

Miefa Mohar / February 20, 2018, 13:02:57 pm

“Assalamualaikum. Eh, kenapa senyap sangat bilik ni?” Aku menanggalkan kasut di muka pintu bilik yang dikongsi bertiga dengan teman-temanku, Arisya dan Alya. Aku menapak masuk dan memerhati sekeliling. Kelihatan Alya sedang leka bermain telefon pintarnya di atas katil.

 

“Alya! Aku bagi salam tadi, tak dengar ke?” Aku menepuk bantal Alya. Alya kelihatan terkejut.

 

“Eh, maaf. Aku tengah pakai ‘earphone’ ni. Waalaikumusalam warahmatullah. Cepat balik? Kelas batal ke? Bukan patutnya kelas kau habis pukul 6 ke?” Mata Alya menyoroti gerak geriku.

 

“Haah, habis awal sebab pensyarah ada mesyuarat. Biasalah pensyarah jawatan tinggi ni. Sibuk memanjang.”

 

“Lepas tu silibus tak habis. Dah nak dekat peperiksaan akhir nanti baru nak ganti kelas. Diaorang bukan fikir pelajar ni pun kena belajar subjek lain juga. Aku cukup geram bila hujung semester kena ada kelas ganti. Orang sibuk nak ulangkaji untuk subjek lain. Kena buang masa untuk pergi kelas ganti lah apa lah. Tak boleh ke jawatan tinggi tu semua buka peluang khas untuk ahli akademik yang tak mengajar sepenuh masa?” Alya membebel sepenuh perasaan. Bibirnya menjuih sambil tangannya tergawang gawang di udara. Aku menggeleng seraya tertawa.

 

“Mulut kau ni kan. Suka hati je mengomel macam macam kan. Dah pensyarah tu sibuk, nak buat macam mana? Kita kena berkorban sikitlah. Alah, kau duduk bilik pun bukannya belajar.” Ketawaku kuat bergema. Alya kelihatan bengang.

 

“Dah dah, jangan nak berkerut dahi macam tu. Nanti cepat tua. Ni, aku nak tanya. Mana Arisya? Bukan kelas dia harini patutnya dah habis ke? Dia ada dua kelas je kan?” Kami sebilik memang mengambil tahu tentang jadual waktu sesama sendiri agar dapat saling ingat-mengingati.

 

“Alah, macam kau tak tau dia tu. Jumpa teman lelaki dia lah, apa lagi.” Alya kembali fokus pada skrin telefon pintarnya.

“Alya, aku nak tanya sikit boleh?” Aku duduk di birai katil Alya. Alya mengalih tumpuannya kepadaku.

 

“Kenapa?”

 

“Kau pernah tak rasa nak bercinta? Tak cemburu ke tengok kawan-kawan kita ramai dah ada teman istimewa?” Alya mengangkat bahu beserta muka tidak ambil peduli seraya menjawab.

 

“Tak pun. Buat semak fikiran je.”

 

“Hmm. Tapi aku teringin lah. Bila kita sedih, ada yang pujuk. Bila kita rasa rendah diri, ada yang naikkan semangat. Rasa disayangi gitu. Kau tak rasa gitu ke, Alya?”

 

Dari posisi meniarap, Alya duduk menghadapku. Wajahnya tenang. Alya begitulah. Sentiasa tenang. Berbeza denganku yang kelam kabut dan tidak tahu menguruskan emosi. Mungkin kerana itu aku mempunyai pemikiran sebegini tapi tidak Alya.

 

“Cuba kau tengok Arisya. Kau ingat balik setiap hari dia macam mana?” Sebaik sahaja Alya menuturkan kata-kata itu, mindaku mula menjalankan kerjanya dan cuba mengingati kembali bagaimana keadaan Arisya setiap hari.

 

***

Jam 3 pagi. Kedengaran bunyi berdengus. Seperti suara seorang perempuan bercakap tapi dengan nada yang tertahan tahan. Tidak lama kemudian, suasana sepi. Tapi kesepian itu tidak lama. Kedengaran pula suara seperti seseorang menyedut hingus dan menangis perlahan. Katil bujangku bersebelahan dengan katil dua tingkat Arisya dan Alya. Arisya tidur di tingkat atas manakala Alya di tingkat bawah. Aku mengiring menghadap katil mereka. Alya dengan posisi terlentang dan sebelah lengan diletakkan diatas dahi manakala sebelah lagi memeluk bantal busuknya. Arisya kulihat mengiring kearah dinding. Suara orang menangis masih kedengaran.

 

“Arisya?” tangisan itu terhenti. Tapi dia tidak menoleh.

 

“Jangan kacau aku.” Usai menjawab sedemikian, dia menyelimuti seluruh tubuh badannya. Suaranya serak dan agak sengau. Tidak mahu menganggu, aku menyambung tidur.

 

Keesokannya, ku lihat matanya bengkak dan wajahnya tidak bermaya. Alya yang gemar berterus terang, bertanya tanpa selindung dan rupa-rupanya Arisya bergaduh dengan teman lelakinya. Teruk betul keadaannya sehari dua itu. Waktu itu, aku bersyukur sekali tidak mempunyai teman lelaki.

 

***

“Ha, dah ingat dah? Teruk kan keadaan dia. Dalam seminggu tu, mesti ada dua tiga kali dia menangis macam tu. Jadi, melihatkan contoh yang ada tu mematikan hasrat aku nak bercinta. Terima kasih jelah. Elok-elok aku seorang yang tenang, jadi cengeng dan tak tentu arah pula nanti.” Alya menutup bicaranya dengan cebikan dan berlalu ke bilik air meninggalkan aku sendirian, berfikir.

 

Memanglah Arisya selalu sedih tapi dia pun selalu juga gembira. Berbunga bunga je aku tengok. Selalu dapat hadiah, semangat dan sokongan dari teman lelakinya. Rasa bersalah dengan pemikiran sendiri, aku mendail nombor telefon ibuku.

 

“Assalamualaikum, ibu. Tengah buat apa tu?” sapaku mesra. Rindu sekali terhadap ahli keluargaku terutamanya ibu dan ayah. Ibu menjawab salam dan mengatakan beliau hanya menonton televisyen sahaja bersama ayahku yang sudah pencen dan hanya duduk di rumah.

 

“Belajar macam mana? Okey?” tanya ibu.

 

“Okey je, ibu. Sekarang tertekan sikitlah sebab tengah musim ujian dan tugasan berlambak-lambak daripada pensyarah. Sebab tu telefon ibu ni. Nak dengar suara ibu, nak semangat daripada ibu. Hehehe.” nadaku automatik bertukar manja apabila berbicara dengan ibu, persis anak kecil.

 

“Banyak banyak solat hajat. Doa moga Allah mudahkan urusan. Kalau tertekan sangat, bangun tahajjud. Mengadu dengan Allah. InsyaAllah ringan beban tu nanti. Beban kerjanya sama je, tapi Allah bantu dengan hilangkan beban di dada agar tak terasa sesak sangat. Nanti lancar je semua. InsyaAllah.”

 

“Terima kasih ibu. InsyaAllah saya buat semua tu. Okeylah ibu, sebenarnya saya belum solat. Hehehe. Kirim salam dekat ayah. Assalamualaikum.” setelah ibu menjawab salam, aku mematikan telefon dan pergi mengambil wudhuk.

 

Usai solat, aku termenung seketika di tikar sejadah. Terbayang wajah ibu dan ayah. Suara lembut mereka. Doa-doa yang mereka selalu titipkan dan ucapkan bila berbual denganku. Paling penting sekali, semangatku yang kian pudar dan malap menjadi bercahaya dan membara kembali setelah berbual walau hanya seketika.

 

Biarlah aku tidak mempunyai teman lelaki yang kononnya menyenangkan jiwa dan mampu memberi semangat padaku ketika aku jatuh. Kebarangkalian untuk aku bahagia selamanya dengan cinta ajnabi itu tipis. Tapi kebarangkalian untuk aku gembira dan menggembirakan ibu ayah adalah lebih besar. Aku punya ibu dan ayah yang sudah pasti akan selalu bersamaku waktu aku sakit, sedih, tidak bersemangat dan gagal dalam hidup sampai ajal menjemput kami. Terasa kufur nikmat seandainya aku tidak menghargai mereka sedangkan ramai lagi insan yang mendambakan kasih sayang sepasang ibubapa yang lengkap.

 

Alya menolak daun pintu. Aku mendongak.

 

“Alya, aku rasa aku tak jadi nak ada teman lelaki. Aku baru sedar aku ada keluarga yang terbaik. Terbaik bukan untuk orang lain, tapi untuk aku.”

 

Senyum.