Perkongsian Pengalaman : Semakin Dewasa, Semakin Mudah Redha

Balqis Sanusi / August 18, 2018, 23:08:32 pm

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata kami telah beriman sedangkan mereka tidak diuji dengan sesuatu cubaan? …..” (Surah Al-Ankabut: 2-3)

Bayangkan suatu petang yang indah tetiba sahaja saya mendapat berita buruk. Berita yang sangat mendukacitakan dan tidak pernah disangka akan menerima berita sebegitu. Tidak pernah terlintas sekali tentang itu.

Berita itu boleh dianalogikan seperti batu besar yang menghempap rumah kita, menyebabkan rumah kita hancur sekelip mata. Barang, segala peralatan rumah dan perabot rumah, usah dibicarakan. Pasti hancur lebur sudah.

Balik dari kerja, kita lihat rumah kita ranap! Tiada lagi tempat untuk kita berteduh. Terpaksa bekerja keras semula untuk membina rumah baru. Begitulah ibarat mudah saya katakan apa yang saya alami baru-baru ini.

Allah Yang Maha Baik telah berikan saya ujian yang cukup besar dalam hidup saya. Tahun ini kali kedua saya menerima ujian berat sebegitu. Sekelip mata!

Mulanya memang menangis jugalah. Ya sebab semua itu secara mengejut dan tiba-tiba.

Malam itu memang saya menangis sepuas hati kepada Yang Maha Mendengar. Saya ceritakan kesedihan hati saya ini. Saya luahkan segala pada-Nya. Saya meminta kekuatan dari-Nya untuk menerima ketentuan itu.

Keesokan harinya saya semakin kuat dan apa yang saya dapati adalah saya mudah sekali redha dengan ketentuan itu. Walhal ia amatlah berat untuk saya!

Saya berbisik dalam hati, “Ya Allah, aku redha dengan semua ini. Aku yakin Engkau akan berikan yang lebih baik.”

Saya juga bisikkan kata pembangkit semangat buat diri, “Just let it go. Jangan ditanya kenapa aku diberi ujian seberat ini. Jangan difikir lagi tapi fikirlah untuk melangkah ke hadapan.”

Saya membisikkan kata itu semasa saya berada di stesen LRT. Sewaktu saya melihat LRT berlalu pergi meninggalkan saya, terus saya beranggapan berita buruk itu dibawa pergi bersama dengan pemergian LRT itu.

“Okay, just let it go!”

Saya bangkit dari tempat duduk dan meninggalkan stesen LRT itu. Bye bye. Saya akan mencari rezeki baru.

Semenjak itulah saya semakin sedari, kalau dulu saya sering persoalkan kenapa diuji begini, kenapa dan kenapa.

Namun kali ini tidak lagi. SubhanAllah, begitu mudah saya redhakan hati menerima ketentuan dari Yang Maha Esa.

Tiada guna bersedih lagi. Kalau Allah swt dah ‘cakap’ rumah itu kita hanya diizinkan diami sementara, maka sementara sajalah tempohnya.

Maka tiada jalan lain, hanyalah REDHA. Redha dan bersangka baik pada-Nya pasti Allah ada gantian lebih baik. Amin.

“Betapa ajaibnya urusan orang yang beriman itu, sesungguhnya semua perkara adalah baik buat mereka. Dan tiadalah kebaikan itu kecuali bagi orang mukmin. Jika memperolehi kegembiraan dia berterima kasih dan jika ditimpa kesulitan dia bersabar bererti kebaikan baginya.” (Hadith riwayat Imam Muslim)

Sedarlah saya, semakin dewasa ini semakin mudah hati ini meredhai dengan setiap ujian Allah swt.

Nak kata betapa dahsyatnya apabila kita redha, yakin dan bersangka baik pada Allah swt, 4 hari selepas saya terima berita buruk, Allah swt sudah berikan saya berita gembira. Malah berita baik itu (rezeki) adalah apa yang saya impikan selama ini.

Allahuakbar. Allahuakbar. Maha Kuasa sungguh Tuhanku.

Semakinlah saya yakin dengan rezeki-Nya. Dia yang menarik rezeki, Dia jualah akan memberi rezeki.

Selagi mana terus yakin dan bersangka baik dengan-Nya, rezeki yang ditarik akan diberi ganti lebih baik. Alhamdulillah Ya Rahman.

Sujud syukur saya kepada-Nya. Rezeki baru ini tidak akan saya persiakan.

Titipan saya buat para pembaca yang mungkin sedang dilanda ujian berat, Dia menguji kita hingga jatuh dan Dia jugalah Maha Kuasa bisa bangkitkan kita. Ujian ini mengasah jiwa dan kedewasaan kita.