Pesanan Buat Penyelam Hati

Fatimah Al-Bukhary / July 19, 2018, 09:07:52 am

Menyelami hati. Tidak mudah seperti ungkapan suara yang dikeluarkan. Kata memang senang untuk diungkapkan. Tetapi, untuk lakukan itu memerlukan ilmu dari perbagai aspek. Belajar dari satu ke satu perkara.

 

Seperti mahu belajar menyelam atau berenang. Tidak boleh melakukannya di dalam air yang cetek kerana ia tidak akan boleh melakukan pergerakan yang betul. Setakat badan mencecah tanah, bukanlah dinamakan berenang. Tidak pula boleh melakukan di dalam air yang terlalu dalam hingga menenggelami seluruh anggota kerana boleh jadi dia tenggelam, lemas dan hanyut.

 

Sepatutnya, dalam proses pembelajaran perlu pada air yang separa badan. Tidak cetek dan tidak dalam. Ini membantu untuk melakukan latihan dan pergerakan dengan baik. Memerlukan latihan dan mengikut langkah-langkah serta kaedah yang betul.

 

Apabila sudah berada pada peringkat profesional pun perlu berhati-hati jika berada di laut dalam. Perlu gas yang cukup supaya tidak hilang nyawa akibat kehilangan gas. Ketika menyelamatkan orang yang lemas juga perlu pergantungan penuh kepada Allah. Boleh jadi terhanyut lemas sama dengan mangsa yang kita ingin selamatkan walaupun dikatakan perenang profesional.

 

Jika diperhatikan, kebanyakan kes lemas pasti mangsanya dua orang atau lebih kerana mangsa kedua yang ingin menyelamatkan mangsa pertama dan seterusnya.

 

Tidaklah mahu mengatakan tiada kesan dan tidak bagus. Ianya sangat bagus kerana ingin selamatkan orang lain. Tetapi, harus hati-hati dan betul-betul tahu cara menyelamatkan serta tawakkal kepada Allah.

 

Begitu juga jika ingin menyelami hati manusia. Tidak boleh terus menerjah terjun terus ke dasar hatinya. Hati manusia itu bersifat bolak balik. Ada langkah-langkah dan batas yang perlu kita ikut dan jaga.

 

Tidak boleh cetek ilmunya kerana berkemungkinan tiada pergerakan berterusan. Tidak juga boleh terus ke dalam dengan perasaan ilmu yang banyak sehingga tenggelam, hanyut dan lemas sekaligus.

 

Sepatutnya, dengan ilmu yang kita pelajari, jika ingin menyelami hati manusia perlu mengikut langkah-langkah dan kaedah yang betul. Ini dapat membantu hati antara keduanya sedikit-sedikit terikat dengan sendirinya.

 

Juga seperti penyelam, jika sudah berada pada peringkat professional pun, perlu hati-hati menyelami hati insan tersebut agar tidak terhanyut lemas sama. Selamilah dengan penuh kasih-sayang dan lemah-lembut. Perlukan persediaan tenaga, ukhuwah dan fikrah.

 

Antara kaedah untuk menyelami hati manusia ialah:

  1. Melakukan hanya kerana Allah
  2. Berpijak di bumi yang nyata
  3. Ikhtiar yang terbaik
  4. Doa dan tawakkal
  5. Jangan tergesa-gesa

 

Tetapi, tiap penyelam perlu ingat dan insaf bahawa pengisian hatinya hendaklah lebih diutamakan dari segala-galanya. Jika aqal dan jasadnya diberi habuan dan ubatan untuk berfungsi dengan sempurna, maka demikian juga hati. Dengan hati ia dapat menjadi da’ie dan mukmin yang sebenar dan dengan hati juga boleh menjadi Rabbani.

 

Sabda Rasulullah s.a.w mengenai tanggungjawab terhadap muslim:

عَنْ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لا يَظْلِمُهُ وَلا يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرُبَاتِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Daripada ‘Abdullah bin ‘Umar RA menceritakan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Seorang Muslim adalah saudara terhadap Muslim (yang lain), dia tidak boleh menganiaya dan tidak akan dianiaya oleh orang lain. Sesiapa yang melaksanakan hajat saudaranya, maka Allah SWT akan melaksanakan hajatnya. Sesiapa yang melapangkan kesusahan seseorang Muslim, maka Allah SWT akan melapangkan kesukarannya pada hari kiamat. Sesiapa yang menutupi aib seseorang Muslim, maka Allah SWT akan menutup aibnya pada hari kiamat.”