Perkongsian Pengalaman : Cara Tuhan Memujuk

Balqis Sanusi / May 28, 2018, 22:05:54 pm

-Awal Bulan-

Grup Whatsapp itu sedikit kecoh dengan berita keputusan temuduga kerja guru. Kata mereka dah keluar.

Tapi ada yang bercanggah pendapat, itu jawatan guru yang lain.

Oleh sebab saya tak mahu dibelenggu dengan percanggahan itu, saya pilih jalan untuk hubungi jabatan itu.

“Saya nak tanya, keputusan guru *** keluar hari ini ke?” Tanya saya sejurus panggilan dijawab.

Soalan saya tak dijawab.

“Boleh berikan nombor kad pengenalan puan?” Suara lelaki di talian meminta maklumat saya untuk dibuat semakan.

“91+++++.”

“Hanim Nabila, betul?”

“Ya saya.” Hati sudah berdebar namun tak henti berdoa, moga jawapan baik-baik saja.

“Maaf, puan tak berjaya.”

Allahu, perkataan “tak berjaya” itu terngiang-ngiang di telinga saya walaupun panggilan itu telah ditamatkan.

Saya melihat wajah rakan saya yang setia menanti jawapan.

“Macam mana?”

“Tak dapat.”

Ketika itu saya seperti percaya itu adalah keputusan temuduga guru yang saya mohon.

Entahlah mahu percaya dan belajar redha dari awal atau tolak ia.

Lagipun lelaki itu tak jawab persoalan saya. Tapi kalau bukan jawatan itu, kenapa dia semak keluar nama saya tak berjaya, kan.

Entah.

Namun air mata saya tetap mengalir, sedih dengan keputusan itu.

Kalau betul, lebih sedih mengingatkan jadi guru adalah impian orang tua.

Tak lama selepas itu hati lega apabila ada rakan beritahu, keputusan jawatan yang kami mohon belum keluar lagi.

*****

-Hujung Bulan-

Waktu rehat pejabat, saya buka Internet, grup Whatsapp sama dipenuhi dengan mesej bertalu-talu.

Hati semakin berdebar-debar.

Saya buka dan baca, rupanya beberapa orang dalam grup itu telah menerima emel dari jabatan bahawa mereka lulus temuduga.

Begitu juga beberapa kawan saya.

Setiap jam saya tunggu emel itu masuk dalam Inbox. Sehingga dua hari telah berlalu, tiada. Disitu fahamlah saya, tak dapat kerja itu.

Apa yang saya belajar dari kejadian ini?

Ada hikmah Allah tetapkan kenapa awal bulan itu saya terima jawapan ‘tak berjaya’ lebih awal.

Biarpun saya tahu itu jawapan untuk jawatan lain.

Rupanya Allah nak saya bersedia untuk terima segala kemungkinan.

Ya. Memang jawapan itu jawatan lain tapi bila saya memilih untuk belajar redha dari awal, jadi hujung bulan itu saya tak terlalu sedih.

Tak terlalu sedih kerja itu bukan rezeki saya. Sekurangnya saya dah berlapang dada.

Saya berbicara dengan Dia,

“Allah Engkau baik, Engkau ada cara-Mu sendiri untuk pujuk aku. Untuk tak biarkan aku bersedih dengan ketentuan hari ini.”

Mungkin Allah swt nak pujuk saya lagi.

Dia takdirkan pertemuan saya dengan seorang kawan yang sudah lama tidak berjumpa.

Sembang punya sembang, dia bertanya.

“Awak mohon tak kerja itu?”

Belum sempat saya jawab, dia memintas dulu.

“Tak payahlah awak jadi cikgu. Dah ramai orang jadi cikgu sekarang ini. Awak bimbing ummah dengan cara lain lah pula.”

Saya senyum lebar kepadanya. MasyaAllah. Ketika itu, saya semat kuat ayat dia dalam ingatan sebagai kata semangat.

Dua kejadian yang Allah aturkan itu sudah cukup untuk saya redha dan tidak lagi bersedih.

Begitulah takdir Tuhan berjalan dalam memujuk hamba-Nya dari bersedih. Takdir Tuhan itu apabila dipandang sudut positif, akan melegakan jiwa sang hamba.

Buat apa lagi mahu dikenang sesuatu yang bukan rezeki kita?

Seharusnya kita fokus kepada apa yang ada depan mata dan merancang buat yang terbaik. InsyaAllah.