Motivasi: Dihina Senyum, Diumpat Juga Masih Tersenyum

Asyraf Alpandi / February 21, 2018, 14:02:26 pm

Selagi kita masih berkomunikasi sesama manusia, kita tidak boleh lari daripada menerima ujian. Ujian itu boleh jadi seperti kita diumpat, dikutuk mahupun direndah-rendahkan maruah dikhalayak.

Hati siapa yang boleh menahan sabar dan menelan kepahitan ujian sebegitu rupa? Sedang kita berusaha menjadi orang yang baik pun tetap diperkatakan begitu dan begini.

 

Realiti Hari Ini

Kita buat baik juga kadangkala dikatakan menunjuk-nunjuk. Kita beramal juga kadangkala diperkatakan tidak ikhlas. Malah, kita berdiam diri pun boleh dikata sombong dan mementingkan diri.

Berapa ramai yang menggunakan media sosial sebagai medium menyampaikan kebaikan, akhirnya dikata hanya pandai menulis sahaja. Kita mengajak orang lain berbuat kebaikan, difitnah sengaja hendak membina pengaruh dan bermacam-macam lagi.

Kata Imam Shafi’e ;

“Aku mampu berhujah dengan 10 orang bijak pandai, tapi tidak dengan seorang yang jahil.”

Justeru, apa pilihan yang kita ada? Terus berbuat baik atau lupakan sahaja niat itu?

Teruslah Berbuat Kebaikan

Dahulu, ketika Rasulullah SAW sedang bersusah-payah menyampaikan risalah Islam yang kita banggakan hari ini, terlalu banyak cercaan yang baginda terima. Masih ingat ketika dakwah baginda di Madinah?

Berhadapan dengan cuaca panas yang terik, lebih memeritkan apabila baginda dikutuk sebagai seorang yang membawa ajaran sesat dan mengarut.

Rasulullah SAW membalas dengan sepotong doa dalam penuh sabar dan optimis. Berkata baginda kepada Jibril,

” Mereka melakukan itu kerana mereka belum tahu. Mungkin hari ini mereka menolak ajaranku, tapi aku berharap anak cucu mereka di kemudian hari akan menjadi penyebar risalahku.”

Begitu juga dalam sebuah kisah seorang buta yang sentiasa mengutuk dan mencaci Rasulullah SAW,

“Muhammad itu gila!”

“Muhammad itu gila!”

Dalam masa baginda diperkatakan sebegitu, baginda tetap ikhlas dan tetap menyuap si buta itu dengan makanan saban hari, sehinggalah wafatnya baginda.

Akhirnya, berkat kesabaran Rasulullah SAW, hatinya menjadi lembut tatkala tangan Abu Bakar yang menggantikan rutin baginda dirasakan bukanlah tangan yang selalu menyuapnya. Kebaikan itu dibalas dengan orang buta itu memeluk islam.

 

Solusi : Sabar Dan Teruslah Berbuat Kebaikan.

Dalam menjadi hamba Allah dan meyakini akan janji-janjiNya, kesabaran seperti mana Rasulullah SAW telah tunjukkan kepada kita adalah sebaik-baik solusi.

“Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Anfaal:46)

Orang yang tinggi sabarnya, walau dicaci dan dihina sekalipun, bibirnya tetap menguntum senyum.

Daripada Wabisah bin Makbud, Rasulullah SAW ada bersabda : “Adakah engkau datang kerana hendak bertanya mengenai kebajikan? Aku menjawab, “Ya.” Maka sabdanya lagi, mintalah pertimbangan hatimu, kebajikan itu ialah apa yang membawa ketenangan jiwa dan ketenangan hati.”

Justeru, teruslah berbuat kebaikan walau diperkatakan dengan apa jua bentuk sekalipun.

Dengan kebaikan walau sekecil hama, tetap akan membuahkan ketenangan.

Ketenangan itulah yang akan meninggikan kesabaran.

Kesabaran itulah menjadikan kita sentiasa kuat dan mampu tersenyum walau dihujani ujian demi ujian.