Motivasi : Bebaskan Jiwamu!

Asyraf Alpandi / May 26, 2018, 12:05:42 pm

Setiap daripada kita mahukan kebebasan dalam hidup. Kebebasan bersuara, kebebasan ke mana-mana tanpa sekatan, bebas untuk memilih dan sebagainya. Tidak kurang juga, menginginkan kebebasan daripada cengkaman rasa resah, gelisah, kesedihan dan bebas daripada segala bentuk perkara yang tidak menyenangkan jiwa.

 

Jiwa Yang Dibelenggu

Seandainya jasad yang dibelenggu, kita akan dapat lihat betapa sengsaranya seseorang itu. Tidak mampu bergerak dengan bebas, tangan mahupun kakinya dikekang untuk mencapai dan melangkah. Alangkah siksanya kita yang melihat. Belum lagi dikira orang yang menadah derita itu.

Lain pula keadaannya apabila jiwa yang dibelenggu. Tiada siapa yang dapat meneka dan melihat keadaannya. Boleh sahaja seseorang yang jiwanya dibelenggu kesedihan, kejahilan dan maksiat masih mampu tersenyum. Bahkan, berbual dan berinteraksi seperti biasa tanpa menunjukkan keadaan sebenar jiwanya yang sedang ‘sakit’.

Apabila jiwa semakin sakit kerana dibelenggu oleh kesedihan, maksiat yang berterusan, dan pengisian kerohanian yang semakin menipis, akhirnya, ianya akan mebawa kepada natijah yang besar. Salah satunya adalah, berasa sempitnya hidup ini.

Justeru, jiwa yang merasakan sedemikian, memerlukan proses pembebasan. Benar, bukan mudah untuk meleraikan jiwa dan nafsu yang sudah terbiasa dengan maksiat dan kemungkaran. Tetapi, tiada yang mustahil jika kita benar-benar mahu bebas daripada belenggu itu.

 

Bebaskan Jiwa Itu!

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhan mu dan penyembuh bagi penyakit penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang orang yang beriman” (Yunus : 57)

Dalam firman Allah di atas, Allah telah katakan bahawa Dia telah mengirimkan kunci bagi membebaskan jiwa-jiwa yang sakit dan dibelenggu. Lihat pula firman Allah SWT yang berikutnya,

“Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang orang yang zalim selain kerugian” (Al Israa : 82)

Maka, Al-Quran boleh menjadi salah satu daripada jalan untuk membebaskan jiwa yang dibelenggu. Baca,fahami, dan menghayati Al-Quran akan medidik jiwa kepada kebesaran Allah SWT. Mengingatkan nafsu dan hati kepada sifat Rahman, Rahim dan rahmat Allah SWT. Dengan menjadikan Al-Quran ini sebagai peneman sepanjang masa, tidak mustahil, jiwa akan bebas daripada cengkaman rasa gelisah dan keinginan nafsu yang liar ke arah maksiat.

Bangkitlah jika kita merasakan jiwa kita seakan-akan diikat dan dipenjara dengan rasa seperti yang disebutkan tadi. Usah diisi masa yang berlalu dengan kemungkaran, kelak apabila hati sudah hitam dan terbiasa dengannya, tiada ruang untuk keinginan melakukan kebaikan. Akhirnya, hati tidak tenteram.

Allah berfirman :

Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya. (Al-Muzzammil : 6)

Oleh itu, perkuatkanlah diri untuk bangun menunaikan solat dan ibadat malam. Lakukanlah semampu yang kita boleh walaupun sekejap dan sedikit bilangannya. Mudah-mudahan ianya membantu membebaskan dan merawat jiwa kita.

 

Penutup : Pilihlah Untuk Bebas!

Kerana kebebasan adalah satu elemen yang membawa ketenangan. Maka, pilihlah ia. Terutamanya membebaskan jiwa kita daripada maksiat dan kekotoran dosa.

“Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya.” (Asy Syam : 8-10).

Jika jiwa berasa kosong dan tidak tenang,

Sering sahaja ingin melakukan maksiat dan dosa,

Bangkit, bersihkan jiwa, dan pilihlah untuk bebas dan tenang.

Jadilah orang yang beruntung!