Menjadi Insan Lailaha Illallah

Afdholul Rahman Che Ani / September 22, 2017, 00:09:28 am

Allah anugerahkan lagi tahun yang baru untuk kita. Untuk seorang muslim, anugerah satu lagi tahun baru adalah peluang untuk pintu kebaikan yang serba terbentang luas.

Ia boleh jadi baik untuk kita, boleh jadi sebaliknya, tergantung kepada apa yang kita rancang dan isi di dalamnya.

Namun, ambillah peluang ini untuk kita memperbaharui jiwa kita dalam menuju Allah s.w.t.

Bagaimana memperbaharui jiwa kita?

Marilah kita menjadi insan Lailaha Illallah.

 

Memperbaiki Yang Lepas, Memandang Ke Depan

Kalau tahun-tahun yang lalu telah kita bazirkan, maka semua itu telah berlalu dan tidaklah kita dapat mengutipnya semula.

Kalau hari-hari yang lepas, kita tenggelam dalam dosa, kelalaian dan kealpaan, maka itu adalah pengajaran untuk kita supaya tidak kita teruskan lagi.

Di tahun yang baru, hari yang baru, kita cermin-cerminkan diri dengan yang telah lepas, lalu berjalan terus dengan perancangan baru, dengan jiwa baru.

Hentaklah hati kita dengan kesedaran, keyakinan dan ketinggian cita bahawasanya tidak ada banyak lagi masa hidup untuk kita sedangkan kita mahu mencapai ketinggian nilai hidup dan amal.

Kita merasa muda, tetapi hakikatnya hidup belum tentu lama.

Kematian dan sakit tidak mengenal usia. Justeru, hiduplah untuk sesuatu yang ada nilai untuk jiwa. Jangan hanya pentingkan keseronokan dan materialisme. Carilah masa untuk memperbaiki jiwa kita, menambah kefahaman dan ilmu agama kita serta memperbaiki amal-amal kita.

Ibn Rajab dalam kitabnya, Lathaiful Ma’arif membawa satu syair yang berbunyi :

قطعت شهور العام لهوا وغفلة … ولم تحترم فيما أتيت المحرما

فلا رجبا وافيت فيه بحقه … ولا صمت شهر الصوم صوما متمما

ولا في ليالي عشر ذي الحجة الذي … مضى كنت قواما ولا كنت محرما

فهل لك أن تمحو الذنوب بعبرة … وتبكي عليها حسرة وتندما

وتستقبل العام الجديد بتوبة … لعلك أن تمحو بها ما تقدما

“Engkau meninggalkan bulan-bulan tahun lalu dengan penuh kelalaian dan kealpaan.

Tidaklah terhormat jika dilihat bagaimana engkau melayani bulan Muharram.

          Tidak juga pada Rajab apabila engkau melalaikan haknya.

         Juga tidak engkau berpuasa di bulan puasa (Ramadhan) dengan puasa yang sebaik-baiknya.

Tidak juga pada 10 malam Zul Hijjah yang di mana

Ketika ia berlalu engkau dalam keadaan mampu

         Apakah engkau mahu membersihkan dosa-dosa dengan penuh kesedaran,

         Dan menangis atasnya dengan penuh kesedihan dan sesalan?

Dan temuilah tahun baru dengan taubat.

Moga-moga engkau dibersihkan dari apa yang telah berlalu.”

 

Menjadi Insan Lailaha Illallah

Paksi penting dalam kehidupan kita sebagai muslim adalah Lailaha Illallah. Ia mungkin kalimah yang terasa ringan dan biasa saja bagi kita yang lahir-lahir sebagai muslim.

Tetapi bagi mereka yang sebelumnya bukan Islam, kemudiannya bertemu dengan kebenaran Islam, kalimah syahadah itu sungguh memberikan makna besar untuk mereka. Sebahagian yang mengucapkannya berkongsi bahawa seakan-akan ketika mereka mengucapkannya, mereka merasakan mereka seakan-akan dibersihkan, disucikan dan terasa ketenangan.

Apakah kita sebagai yang telah lama muslim, merasai kenikmatan kalimah ini? Mungkin ya, mungkin tidak.

Barangkali, kita yang telah muslim sejak lahir mengambil ringan banyak hal dalam Islam atau dalam mengikuti Islam sebagai cara hidup kerana dengan kalimah Lailaha Illallah yang menjadi paksi hidup pun terasa tidak begitu ada apa untuk kita, maka yang lain-lain lebih-lebih lagilah mudah-mudah untuk diambil ringan.

Inilah yang kita perlu perbaharui semula di tahun baru ini.

Perasaan kita ketika mengucapkan dan memegang kalimah ini, kefahaman kita terhadap kalimah ini, pemaknaan kita terhadap kalimah ini dalam praktis hidup kita, amal yang lahir hasil dari keimanan kita terhadap kalimah ini.

Ramai kita mengucapkannya dengan perasaan yang kosong. Goyang kepala ke kiri ke kanan berzikir, tetapi akhirnya keluar surau hisap rokok. Setiap hari, kita mesti dengar 5 kali kalimah ini dikumandangkan sekurang-kurangnya iaitulah melalui azan untuk solat fardhu, tetapi sayang kalimah itu hanya bergema di corong pembesar suara, tidak di jiwa kita.

Lailaha Illallah bukan mengajar kita menjadi rahib. Tidak sekali-kali. Kita perlu menjaga komitmen ibadah kita, namun dalam masa yang sama, kita melakukan yang terbaik untuk kehidupan dunia.

 

Kesan Lailaha Illallah

Lailaha Illallah mengajarkan kita FOKUS. Bila kita menjadi insan Lailaha Illallah, kita sepatutnya menjadi insan yang FOKUS kerana pada kalimah itu sendiri terkandung makna pembersihan terhadap sesuatu selain Allah s.w.t. Jadi kita fokus pada satu saja.

Bila ada fokus, maka barulah kita dapat mencorak jalan ke situ. Kita hari berterabur fokus kita kerana kita tidak jelas matlamat dan halatuju yang ingin dicapai. Orang buat apa, kita pun buat. Kita tidak timbang dulu apakah ia baik atau tidak, sebab kita tak tahu fokus kita. Bila kita tak tahu fokus, maka kita hilang NERACA dalam menilai dan menimbangtara.

Lailaha Illallah mendidik kita tentang makna KERENDAHAN JIWA. Bahawasanya bila kita membersihkan jiwa kita dari semua Illah, itu tidak hanya Illah yang nampak secara fizik, bahkan juga secara maknawi. Ego kita, kemalasan kita, kesombongan kita, minat kita yang mendahului segala arahan-arahan Tuhan. Jika kita bersedia menerima Illallah, maka di ketika perintah Allah datang kepada kita, kita menyambutnya tanpa tangguh dan ragu lagi serta bersedia merendahkan jiwa kita untuk mendahulukan perintah Allah s.w.t. itu.

Lailaha Illallah mendidik kita tentang makna KONSISTEN dan DISIPLIN. Bahawasanya Tuhan memang Maha Esa, tunggal, satu dan mustahil ada banyak Illah. Kerana kalau ada 2 Tuhan saja, dunia boleh berantakan, apalagi jika lebih dari itu. Maka, ia mengajarkan kita untuk konsisten dan disiplin dalam berpegang dengan fakta dan ilmu yang bersandarkan akal yang waras serta petunjuk dari Tuhan.

Lailaha Illallah mengajar kita makna PENGORBANAN. Bahawasanya banyak godaan yang mengganggu kita di sepanjang jalan sebagaimana banyak Illah lain yang menjadi pengganggu, tetapi sekiranya kita ingin benar-benar mencapai Illallah (hanya sanya Allah), maka kita perlulah korbankan keinginan dan hawa nafsu kita itu, lalu fokus kepada apa yang sepatutnya dicapai.

Demikianlah, Lailaha Illallah mengajarkan dan mendidik banyak perkara dalam jiwa kita. Apakah ia telah termakna dalam hidup kita?

 

Sinaran Lailaha Illallah Dalam Hati-hati Kita

Ibn Qoyyim memberikan satu perumpamaan menarik dalam menyebutkan perihal Lailaha Illallah ini ketikamana ia mengisi hati-hati kita. Ini tercatat dalam kitabnya, Madarijus Salikin :

اعلم أن أشعة لا إله إلا الله تبدد ضباب الذنوب وغيومها بقدر قوة ذلك الشعاع وضعفه، فلها نور، وتفاوت أهلها في ذلك النور ـ قوة وضعفا ـ لا يحصيه إلا الله تعالى؛ فمن الناس من نور هذه الكلمة في قلبه كالشمس، ومنهم من نورها في قلبه كالكوكب الدري، ومنهم من نورها في قلبه كالمشعل العظيم، وآخر كالسراج المضيء، وآخر كالسراج الضعيف، ولهذا تظهر الأنوار يوم القيامة بأيمانهم وبين أيديهم على هذا المقدار، بحسب ما في قلوبهم من نور هذه الكلمة علما وعملا، ومعرفة وحالا

Ketahuilah bahawa sinaran Lailaha Illallah itu hanya akan mampu menghilangkan kekaburan dan kesamaran akibat dosa-dosa bergantung kepada kekuatan atau kelemahan sinaran itu. Ada cahaya pada sinaran kalimah Lailaha Illallah itu. Dan bagi setiap orang punya cahaya yang berbeza-beza yang tidak dapat terhitung melainkan Allah s.w.t. sahaja yang mengetahui.

Di kalangan manusia, ada yang cahaya kalimah ini di dalam hatinya bak sang matahari.

Di kalangan manusia, ada yang cahaya kalimah ini di hatinya bak bintang bersinar terang.

Di kalangan mereka, ada yang cahaya di hatinya semisal obor yang megah menyala.

Ada pula yang lainnya bagaikan pelita bercahaya indah.

Ada pula yang lainnya bagaikan pelita bercahaya malap.

Oleh sebab itu, di hari qiamat kelak, cahaya-cahaya ini bersinar tergantung kepada hati-hati yang menjadi bekas terisinya kalimah ini sama ada hal itu tercermin melalui ilmu pengetahuan, amalan, kefahaman dan praktis hidup.

 

Penutup : Insan Lailaha Illallah Bukan Insan Yang Lekeh

Orang sering memandang muslim itu lekeh mungkin kerana kemampuan dan kerja buat kita tak sepenuh menggambarkan kekuatan kalimah Lailaha Illallah yang kita pegang.

Kalimah yang hebat, dipegang oleh orang yang lekeh, akan terlihat lekeh.

Demikianlah ketika Allah memberikan tanggungjawab ini kepada Nabi s.a.w., Allah menyebutkannya sebagai qaulan tsaqila, yakni kalimah yang berat tanggungannya.

Namun, ia ketika itu dipegang oleh orang yang bersedia membentuk kekuatan jiwanya sendiri untuk menanggung kehebatan kalimah ini, maka jadilah mereka satu generasi yang hebat.

Kita hanya perlu memperbaiki kesedaran, kefahaman dan pengambilan kita terhadap kalimah Lailaha Illallah. Marilah di tahun yang baru ini, kita set diri kita untuk menjadi insan Lailaha Illallah.

Dengan memperbaiki FOKUS, KERENDAHAN JIWA, KONSISTEN, DISIPLIN dan PENGORBANAN dalam diri kita.

Semoga kita menjadi lebih baik, InsyaAllah.