Lemas Dalam Kenikmatan

Afdholul Rahman Che Ani / June 3, 2017, 00:06:47 am

“Rilek, bro. Kita muda lagi. Enjoy la puas-puas dulu.”

“Eeeiiii, cantiknya dia. Nak berkenalan boleh?” Komen seorang lelaki di ruang komen status Facebook seorang wanita yang baru saja update gambarnya sedang posing mulut muncung sambil buat jari ‘peace’.

“Thanx. Hihihi.” Balas wanita itu sebagai tanda suka kepada pujian yang diberikan kepadanya.

“Takpa, nanti aku buatlah. Sempat lagi. Rilek la dulu. Main game dulu, jom !”

Kita muda lagi, bebas buat apa saja.
Kita masih cantik dan handsome, jangan risaulah. Petik jari saja, nanti 10 orang datang. Ye tak?
Kita masih banyak masa lagi, buatlah apa kita suka. Nanti tua sempat lagi untuk buat kebaikan, kan?

Silap. Kita telah tersilap sebenarnya.

 

Barangkali Kita Terlupa

Umur kita ini saban hari makin meningkat. Apa yang ada pada kita hari ini kita akan tinggalkan juga nanti. Lupakah kita pada pesanan Rasul s.a.w.?

“Jagalah lima perkara sebelum lima perkara. Masa mudamu sebelum masa tuamu, masa sihatmu sebelum sakitmu, masa kayamu sebelum faqirmu, masa lapangmu sebelum sibukmu, dan masa hidupmu sebelum matimu.” [HR Hakim dalam Al-Mustadrak]

Lupakah kita yang muda itu tidak akan selamanya? Nanti, akan berlalu hari demi hari dan kita akan menjadi tua juga. Waktu itu, badan pun sudah tidak sekuat sekarang. Kalau sekarang boleh mendabik dada dengan kekuatan dan darah muda yang dimiliki, nanti yang tinggal pada diri kita sewaktu tua hanyalah tubuh yang lemah yang tidak ada apa-apa pun untuk dibanggakan.

Lagipula, siapakah yang dapat memastikan bahawa dia memang akan sempat sampai ke umur tua? Tidak ada. Tidak ada siapa yang dapat memastikan.
Boleh jadi esok lusa atau sekejap lagi kita akan mati. Siapa yang tahu?
Maka, apa yang membuatkan kita lemas dalam kenikmatan masa muda yang dianugerahkan kepada kita?

Sebagaimana masa muda pergi, cantik dan handsome pun begitu juga, tidak akan kekal selama-lamanya. Kalau kau boleh berbangga-bangga dengan kecantikanmu atau handsomenya kau di depan manusia sekarang, di dalam Facebookmu, ketahuilah yang kecantikan dan handsomenya kau itu akan hilang. Akan sampai hari tuamu, bilamana kecantikan dan kehandseman telah memudar dan kau hari itu tidak lebih dari sekadar perempuan dan lelaki yang telah berkedut mukanya dan memutih rambutnya.

Waktu itu, tidak ada masa lagi untuk kau sibuk hendak promosikan gambar-gambar cantik kau pada orang, kerana kau pun sudah tidak secantik dulu. Maka, apalah yang membuatkan kau lemas dalam kecantikanmu?

Masa yang lapang nanti akan menjadi sempit juga. Hari ini, kau mungkin lapang. Esok lusa bila kau ditimpakan dengan banyak tugasan dan kerja sekaligus, waktu itu barulah kau akan menyedari kesilapan kau tidak menghargai masa semalam yang penuh dengan waktu lapang untuk dimanfaatkan dengan baik. Waktu disibukkan dengan pelbagai tugasan itulah, baru kau akan mengeluh tak cukup masa dan sebagainya, sedangkan kau sendiri tidak menghargai masa yang ada sebelum ini.

Kita ini manusia yang terlupa. Selalu leka dan alpa. Allah berikan kepada kita pelbagai kenikmatan daripada-Nya bukan untuk kita biarkan diri kita lemas di dalamnya, tetapi menggunakannya untuk kebaikan dan bergerak semakin dekat dengan Allah.

Kita terlupa.

 

Kau Guna Untuk Apa, Itu Yang Ditanya

Yang ditanya di depan Allah nanti, bukanlah berapa ramai yang memuji kau kerana kecantikan yang kau miliki. Bukan juga seberapa puas telah kau gunakan masa muda kau.

Yang ditanya di depan Allah nanti adalah pada jalan manakah kau gunakan semua nikmat-nikmat itu. Itulah yang ditanya.

Pernah muda, tetapi gunakannya hanya untuk memuaskan keinginan-keinginan nafsu semata-mata, maka bersiaplah menanggung murka dari Allah. Tapi kalau semasa muda lagi, kau isinya dengan kebaikan dan ketaatan kepada Allah, maka pastilah kau akan mendapat tempat yang baik di sisi Allah.

Kecantikan kau, kalau kau gunakannya hanya semata-mata untuk dipuji orang, sehingga tidak segan silu lagi untuk dipromosi pada ramai lelaki, maka kecantikan kau itu tidak ada maknanya di sisi Allah. Bahkan, kau ini hanyalah perempuan murahan saja walaupun orang tergila-gilakan kau kerana kecantikan yang kau miliki. Kau tidak akan dapat bawa apa-apa manfaat pun di depan Allah nanti kalau sekadar seronok dipuji kecantikan kau di dalam Facebook dan di mana-mana juga.

Tetapi, kecantikan kau itu, kalau gunakannya untuk taat kepada Allah s.w.t., maka barulah ia akan menjadi bermakna. Kau tidak sibuk-sibuk promosi diri kau untuk dipuji, tetapi kau lebih banyak menundukkan dirimu kepada Ilahi, kerana takut dirimu menjadi fitnah yang besar pula kepada lelaki.

Masa-masa yang ada dalam hidupmu kalau banyak dibazirkan saja dengan tidak berbuat apa-apa ataupun diisi dengan kemaksiatan, maka masa hidupmu itu tidak membawa apa-apa makna pun di sisi Allah s.w.t. Masa hidupmu hanya akan menjadi bermakna di sisi Allah bilamana kau mengisinya dengan kebaikan dan ketaatan kepada Allah.

Maka, tanyalah diri kita. Nikmat-nikmat yang telah Allah berikan ini, pada jalan manakah kita telah habiskannya?

Kalau kita habiskannya sekadar untuk kepuasan diri kita, tidak ada apa manfaatnya di sisi Allah s.w.t. Tetapi, kalau kita habiskannya dalam kebaikan dan ketaatan kepada Allah, pastilah ia akan jadi saham besar yang akan membantu kita di depan Allah s.w.t. nanti.

 

Penutup : Maka, Perhatikanlah Untuk 10-20 tahun Lagi

Perhatikanlah masa depan, dengan kenikmatan-kenikmatan yang telah berada di tangan kita ini pada hari ini, apakah ia akan membawa manfaat yang besar untuk kita pada masa depan?

Pandang jauh dan fikirkan untuk 10-20 tahun lagi.

Kalau kita isi masa muda sekarang dengan kebaikan, maka bayangkan apakah kesannya 10-20 tahun lagi. Kalau kita manfaatkan masa muda, masa cantik ini dengan kebaikan dan ketaatan kepada Allah, pastilah kita akan mendapat kesan yang baik juga 10-20 tahun lagi.

Sentiasa pandang jauh ke depan. Jangan terlalu singkat berfikir. Kita bangga dengan masa muda kita sekarang, tapi kita tidak mengisinya dengan kebaikan, maka 10-20 tahun lagi kita akan jadi apa?

Kita bangga dengan kecantikan yang kita miliki sekarang, tapi kita sibuk hendak dipuji-puji saja, 10-20 tahun lagi kita tak pernah fikir apa akan jadi pada kita?

Maka, perhatikanlah untuk 10-20 tahun ke depan. Barulah kita akan nampak ke mana sepatutnya kita bawa pergi nikmat-nikmat yang telah Allah berikan kepada kita ini.

Bukan untuk memuaskan nafsu sendiri pada hari ini, tetapi untuk masa depan yang lebih baik di sisi Ilahi !