La Taqnatu Min Rahmatillah

Sob / July 11, 2017, 16:07:05 pm

Sedang aku asyik menyemak bacaan al-quran dari Opah Aisyah ( salah seorang anak murid aku, antara yang paling senior umurnya ), seorang lelaki yang usianya aku kira dalam lingkungan 50-an masuk ke kelas. Pakaiannya agak lusuh dan dirinya juga agak tidak terurus.

Murid baruku. Pak Cik Edy namanya. Aku sendiri tidak tahu apakah “Edy” tersebut sekadar nama panggilan atau memang nama sebenarnya.

“ Nak panggil pak cik apa?”

“ Tak kesahlah,panggi Pak Cik Edy pon takpe”.

Kata ibu-ibu di sini, mungkin juga kerana wajahnya mirip penyanyi “Edy” zaman 80-an dahulu. Aku sekadar tersenyum.

“Pak Cik nak baca surah apa ?”. Aku memulakan pertanyaan

“ Surah pendek-pendek boleh tak?”. Tukas Pak Cik Edy

“ Juz Amma boleh ?”

Pak Cik sekadar mengangguk. Bacaan dimulakan.

“ Mashallah”. Bisik hati kecilku. Bacaan Pak Cik Edy sangat merdu. Bahkan hukum tajwidnya sangat dijaga rapi. Sebutannya juga cukup jelas. Lenggok bacaanya mirip bacaan iman-imam Mekkah yang sering aku dengarkan di corong radio.

5 surah pendek ( surah ad-dhuha hingga surah al-Qadr ) berjaya dibaca. Dan entah mengapa, dengan bacaan yang sebegitu baik, Pak Cik Edy tetap juga hadir ke kelas Al-Quran.

Namun ada sesuatu yang menganggu fikiranku. Selama Pak Cik Edy mengalungkan bacaan al-quran, dia dilihat seperti sedang menahan sesuatu. Dari gerak tubuhnya, dia seolah sedang memaksa dirinya. Dia semacam gelisah. Namun, dia tetap gigih meneruskan bacaan sehingga selesai kelima-lima surah tersebut.

“ Ustaz, dia ni dulu bekas penagih dadah?”. Suara kecil Mak Cik Ina hinggap ke telingaku. Mujur waktu itu pak cik Edy sudah pulang.

Aku tersentak seketika.

“ Tapi dia dah berubah ustaz, sejak dia balik dari pusat serenti, dia dah banyak berubah. Banyak berkhidmat dekat surau ni”

Pantas sahaja tingkah laku Pak Cik Edy sedikit aneh sewaktu dia memperdengarkan baacan al-quran kepadaku. Dia pasti sedang berperang dengan keiginan dirinya.

“Subhanallah”. Kalimat yang terlintas di fikiranku.

Seorang bekas penagih dadah yang juga punya kerinduan buat sang Pencipta. Lewat masa silamnya, yang mungkin sahaja waktu itu hidayah masih belum ditemukan. Dan ternyata rahmat Tuhan itu maha luas.

Tentang siapapun diri kita ? Bagaimana hinanya masa lalu kita? Tetap rahmat Tuhan itu menjangkaui besarnya dosa yang kita lakukan.

Kesedihan lewat kegagalan kita dalam kehidupan, bukanlah alasan untuk kita tidak kembali ke pangkuan Illahi. Bahkan Tuhan sering menanti pengharapan seorang hamba kepada-Nya.

Dan selama mana nikmat kehidupan masih terpinjam, terus bangkitlah dari kebobrokan masa silam. Cahaya itu tak akan selamanya kita temukan andai kita tetap memilih gelita.

Mungkin saja kisah Pak Cik Edy ini antara satu dari berjuta bukti dan tanda, bahawa kasih dan rahmat Tuhan itu masih belum terhenti.

Seperti mana Tuhan telah berjanji dan kita meyakini.

Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ( Surah Az-Zumar , ayat 53 )