Kehilangan Jiwa Yang Cintakan Allah

Afdholul Rahman Che Ani / September 20, 2017, 07:09:01 am

Jika kita mencintai seseorang, kita cenderung untuk melakukan apa yang disukainya. Seboleh mungkin, kita tidak mahu dia melihat apa-apa yang dia tidak sukai berada pada diri kita.

Sebab itu, orang yang sakan bercinta dan bercouple, berhias begitu cantik dengan penuh wangi-wangian, sikat dan minyakkan rambut penuh kerapian, pakai baju-baju yang segak dan kemas, padahal mereka mempersiapkan diri untuk pasangan yang belum sah untuk mereka.

Tetapi kerana dorongan cinta, rambut yang tak pernah disikat, di hadapan pasangannya, seboleh mungkin tidak diperlihatkan hal itu. Kerana dorongan cinta, di rumah entah kebersihan bilik pun belum tentu terjaga, tetapi di hadapan pasangan, tak akanlah hal itu ditunjuk melainkan yang wangi-wangi dan cantik belaka.

Begitulah perasaan cinta itu, walaupun mungkin nampak kesan cinta itu hanya pada perubahan yang sementara, tetapi ia tetap memberikan kesan.

Alangkah lebih bahagianya jiwa itu jika cinta utama yang terisi di dalamnya adalah rasa cinta kepada Allah s.w.t.

Pastilah ia menikmati dan merasai satu kesan dalam kehidupan yang lebih baik.

 

Kenapa Kita Gagal Menikmati Cinta Allah s.w.t.

Pasangan bercinta, mungkin terasa indahnya bercinta kerana boleh saling didengari, dilihat yang menyebabkan kita dan dia terasa dekat.

Tetapi kenapa tidak demikian kita dengan Allah s.w.t. sedangkan Allah s.w.t. berfirman :

“Dan Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari urat lehernya.” [Qaf : 16]

Bila Allah s.w.t. menyatakan demikian, maka pastilah ada sesuatu yang tak kena pada kenapa kita gagal menikmati lazatnya jiwa yang terisi kecintaan kepada Allah di dalamnya. Bila Allah s.w.t. menyatakan bahawa Dia sudah dekat, tetapi kita yang merasa jauh, maka kitalah sebenarnya yang sedang menjauh.

Memang kita solat, tetapi solat kita adalah solat yang rutinan atau cepat ingin habis. Atau solat yang kosong dari makna.

Memang kita membaca Al-Quran, tetapi bacaan kita adalah rutinan atau sekadar mengulang-ulang tanpa memahami maknanya.

Kita melakukan ibadah-ibadah khusus dalam hidup kita, tetapi kita merosakkan kehidupan di luar solat yang sepatutnya menjadi ibadah umum untuk kita sehari-hari. Kita rosakkannya dengan carut-marut, akhlak yang buruk, maksiat dan dosa, culas dalam belajar atau bekerja, tipu orang, tidak amanah dan pelbagai lagi.

Sesungguhnya Allah s.w.t. itu tidak hanya ada ketika kita melakukan ibadah khusus, tetapi ketika kita menjalani kehidupan seharian kita sepenuhnya kita sedang diawasi dan diperhatikan oleh Allah s.w.t. yang sama.

 

Tidak Perlu Beralasan

Belumlah tentu dengan melihat Tuhan, kita akan jadi orang yang benar-benar beriman. Iblis, syaitan pernah melihat Tuhan, tetapi mereka ingkar dan jadilah mereka termasuk golongan yang sesat lagi menyesatkan.

Berapa ramai kaum diutus kepada mereka Nabi-nabi dan Rasul, tidak juga majoriti mereka itu beriman di ketika mereka hidup bersama dan bertemu para Nabi dan Rasul ini. Bahkan sebahagiannya pula menjadi musuh kepada Nabi dan Rasul.

Yang penting sebenarnya bukanlah kita hidup sezaman mereka, tetapi biarlah hati kita hidup semisal hati mereka yang penuh terisi dengan nikmat cintakan Allah s.w.t.

Berapa banyak masa dalam hidup kita telah hati kita disibukkan dengan kelalaian dan kealpaan dari mengingati Allah?

Allah s.w.t sudah beri 5 stesyen solat saban hari supaya dengan setiap stesyen itu, kita ada ruang untuk kembali memperbaiki diri dan hubungan dengan-Nya. Di senggang masa antara 5 stesyen itu, pastilah ada kelalaian-kelalaian yang telah kita lakukan sepanjang hari.

Sebab itu, kita perlukan stesyen-stesyen ini untuk kita kembali memperbaiki nikmat cinta kepada Allah s.w.t. dalam jiwa kita dengan membuang karat-karat dosa maksiat dan kelalaian ini.

Janganlah jadi seumpama orang yang sudahlah di senggang masa antara 5 stesyen solat itu lalai, kemudian mengabaikan pula 5 stesyen solat ini. Bila solat diabaikan, tidak dilaksanakan, tidak bersungguh dipelihara, wajar kita bertanya pada diri kita semula, kita sebenarnya benar-benar mahukan cinta Allah s.w.t. atau tidak.

Padanlah kita merasa jauh. Kitalah sendiri yang menjadi puncanya.

Kita melakukan sesuatu yang tidak Dia sukai untuk melihat hal itu ada pada diri kita, jadi bagaimana mungkin kita dapat menyambut cinta Allah ini dalam jiwa kita? Ada kontradiksi yang tiada titik temu di situ melainkan dengan hanya kembali kepada Allah s.w.t. dengan sebenar-benarnya.

 

Jiwa Yang Kehausan

Tanyalah orang yang sakan bercouple. Kalau tak mesej sehari pun, rasa macam serba tak keruan.

Cubalah tanya pula dan refleksi jiwa kita. Adakah jiwa kita jadi serba tak keruan bila jauh dari Allah s.w.t., bila tak buat apa yang Dia mahukan, bila kita langgar apa yang Dia tak izinkan, bila kita tak baca mesej-mesej Dia dalam Al-Quran.

Sedangkan Allah s.w.t. itulah sebaik-baik teman, sebaik-baik couple. Dia ada mengawasi kita tak kira masa dan tempat.

Jiwa yang benar-benar merasai kenikmatan cinta kepada Allah s.w.t. akan begitu sensitif sekiranya batas-batas Allah s.w.t. dilanggar. Dia akan cepat merasa bersalah sekiranya satu saja batas Allah dilanggar dan berusaha agar cepat-cepat kembali.

Jiwa yang kritikal adalah jiwa yang tak merasai apa-apa saat batas Allah dilanggar meski sebanyak apapun, solat tak ditunai, Al-Quran tak dijaga, lisan tak dipelihara, akhlak tak diperbaiki.

Jiwa kita kehausan bila kita jauh dari Allah s.w.t. Haus kerana kehilangan cinta Allah yang mengisinya. Jiwa yang haus ini jika tak segera diisi semula dengan cinta kepada Allah s.w.t., akan ada elemen-elemen negatif lain yang datang dan cepat mengisinya.

 

Penutup : Kekuatan Pada Jiwa Yang Cintakan Allah s.w.t.

Para sahabat Nabi s.a.w. tidak melihat pun Allah s.w.t., tetapi kecintaan mereka justeru begitu mendalam sehingga menghasilkan generasi yang hebat dan melata ke serata dunia untuk menyebarkan Islam.

Para tabien, pun mereka itu tidak melihat Allah s.w.t., tetapi kecintaan mereka justeru begitu hebat sehingga menghasilkan generasi ulama’ dan ilmuwan hebat yang menjadi guru kepada ummat.

Bukan syarat melihat itu akan mencintai.

Jiwa yang cintakan Allah s.w.t. bukanlah jiwa yang lembik, cepat mengalah, tiada perancangan dan cepat menyerah.

Para salafussoleh telah mendahului kita dalam hal ini dan mereka telah menunjukkan teladan mereka melalui bingkai hidup mereka.

Jangan risau kalau diperlekeh bila kita mula kembali menjaga agama dalam diri kita.

Kerana sesungguhnya cinta Allah s.w.t. itu bila terisi ke dalam jiwa, maka hanya sang empunya akan merasai kebahagiaannya dan motivasinya. Nilainya lebih besar pastinya dari segala lekehan, tohmahan dan caci-maki yang diterima.

Kembalilah kepada Allah s.w.t.

Rebut semula cinta-Nya.

Isilah jiwa kita dengan bekal yang sewajarnya.

Bekal yang kekal abadi manfaatnya.