Hamba dan Keterbatasan

Sob / August 30, 2017, 17:08:51 pm

Di waktu kecil, saya adalah antara insan yang suka berimpian. Tatkala saya melihat langit malam di hiasi taburan bintang, akan terdetik di hati saya untuk menjadi seorang ahli astronomi. Begitu juga ketika saya menemani Atuk di hospital, saya mulai memasang niat untuk menjadi seorang ahli perubatan. Di sekolah, melihat kegigihan guru-guru mendidik anak bangsa, saya bisikkan pada diri bahawa suatu hari nanti saya juga akan bergelar seorang guru.

Saya memang kuat bercita-cita. Pesan abah, tidak salah untuk melakar mimpi asal usaha juga setimpal dengan apa yang diimpikan. Saya pegang teguh pada pesan abah yang satu itu.

Sehinggalah saya menginjak dewasa, saya mula merasakan bahawa tidak semua yang pernah diimpikan suatu masa dahulu akan bertukar realiti. Paling kurang, satu atau dua sahaja dari bermacam impian dan cita saya yang akan menjadi kenyataan. Dan selebihnya, saya cuma niatkan satu, agar apapun yang saya lakukan kelak akan mengundang manfaat untuk orang sekeliling

Kerana itu fitrah manusia, yang punya batas dalam beberapa hal.

Dalam suatu ceramah yang pernah saya hadiri, saya sangat tertarik dengan perkongsian seorang ustaz yang kurang lebihnya seperti ini,

“ Keterbatasan akan selalu meletak manusia pada tempat yang sebetulnya. Kemampuan kita tidak memungkinkan kita untuk memiliki segalanya di dunia ini melainkan semuanya itu dimiliki Tuhan”

Soal keterbatasan adalah ibarat tembok yang dimiliki setiap dari kita yang bernyawa. Kudrat mahupun kemampuan yang terberi tetap tidak akan mampu melepasi garis keterbatasan yang dibuat Tuhan.

“Kita semua hidup dengan aneka keterbatasan”- Deassy M Destiani

Tidak sengaja Tuhan wujudkan kelemahan yang satu ini untuk hambanya. Tidak lain untuk mengajar manusia, bahawa kita cumalah sekadar hamba yang hidup bertuhan. Dan supaya nanti hati kita akan sering terdidik, walau mungkin kita merasakan punya segalanya di dunia ini, tetap akan ada hal yang sering membatasi. Untuk mengingatkan kita bahawa kekuatan, kekayaan harta, kesihatan, pengetahuan dan segalanya hanyalah berpunca dari ehsan dan rahmat Tuhan yang memberi.

Keterbatasan yang dimiliki setiap dari kita juga merupakan senjata yang paling ampuh untuk menundukkan angkuh dan ego manusiawi. Lewat keterbatasan diri, kita akan sedar bahawa menjadi manusia itu tugasnya adalah untuk memperhambakan diri buat sang pencipta. Kita tidak punya daya melainkan yang terpinjam dari Tuhan semata-mata. Kerana kita hamba yang masih  lemah dalam teguhnya, akan selalu mencari segenap kekuatan dari sang pemilik segalanya. Lantas menjadikan kita seorang hamba yang akan selalu bergantung harap pada Tuhan.

Tanpa sedar ,perlahan-lahan jiwa kita akan terasuh lembut, bahawa keterbatasan akhirnya akan mengikat teguh tali pengharapan seorang mahkluk dengan penciptanya. Dari situ kita akan mulai belajar menghargai dan mensyukuri setiap nikmat yang dikurniakan meskipun dari sekecil-kecil hal.

Saya yakin sungguh, tidak akan ada satu pun aturan yang dibuat Tuhan itu melainkan ianya bertujuan untuk mendidik manusia dan bukannya untuk suatu yang sia-sia. Menerusi kelebihan mahupun kekurangan yang terpamer, akan selalu ada hikmah yang perlu dicari gali.

(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Rabb Kami, Tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha suci Engkau, Maka peliharalah Kami dari siksa neraka ( al-Imran 192 )

Lewat keterbatasan  makhluk, saya menemukan suatu pengajaran penting, bahawa keterbatasan itu tidak pernah menempatkan kita di suatu tempat yang hina, bahkan dengannya akan membuatkan kita merasa lebih dekat dengan Tuhan. Kerana soal keterbatasan adalah sesuatu yang harus selalu diamati, untuk kita selamanya menzahir rasa syukur dan menghargai segala nikmat yang dikurnia Tuhan. Atau paling tidak, akan menyentak sedar diri kita tentang hakikat sebenar seorang hamba yang hidup bertuhan.

Yang paling nampak pada diri manusia adalah kelemahannya, maka barang siapa melihat kelemahan dirinya sendiri, ia akan menggapai keseimbangan terhadap perintah Allah- Imam Syafi’e

Dari suatu kelemahan, kita akan belajar untuk mencari sebuah kekuatan…….