Bila Rasa Berdosa Hilang

Afdholul Rahman Che Ani / June 3, 2017, 00:06:48 am

Terjatuh ke dalam dosa itu adalah sesuatu yang memeritkan. Tambah-tambah lagi, terjatuh selepas beberapa kali cuba bangkit dan keluar daripada daerah gelap itu.

Namun, keperitan terjatuh ke dalam dosa itu tidak seperit kehilangan deria rasa terhadap dosa.

Itu jauh lebih berbahaya dan menderita.

Terjatuh ke dalam daerah dosa, kalau masih punya rasa berdosa dalam diri, itu akan masih mampu menyelamatkan. Tetapi yang membimbangkan adalah apabila bukan saja terjebak dalam dosa, bahkan deria merasa berdosa pun telah tiada.

Ya, itu jauh lebih membimbangkan. Dan itulah yang telah menjangkiti kebanyakan kita pada hari ini.

Tidak merasa berdosa ketika melakukan dosa. Seakan-akan dosa itu adalah kehidupannya.

 

Kisah Bunuh 99 + 1, Tetapi Masih Ada Rasa Berdosa Dalam Dirinya

Pastinya kita semua sangat pernah mendengar kisah dari hadis Nabi s.a.w. tentang seorang pembunuh yang telah membunuh 99 orang kemudian menggenapkan pembunuhannya itu menjadi 100 orang setelah seorang alim menafikan masih ada peluang taubat untuk dirinya.

99 orang, besar dosanya kalau hendak dihitung. Apatah lagi kalau bunuh tanpa sebab yang munasabah.

Tetapi dalam keadaan telah 100 orang yang dibunuh itu pun, Allah masih menentukan akhir destinasi kehidupannya adalah syurga meskipun dia tidak sempat pun untuk tiba ke destinasi akhir yang menjadi destinasi penghijrahan dirinya sebagai titik memulakan perjalanan hidup yang baru.

Itu seorang pembunuh yang telah bergelumang dalam kemaksiatan dan dosa yang besar kepada Allah dan juga kepada manusia. Namun, meskipun dengan bilangan 100 itu, ia tidak menjadikan dirinya rasa terhenti untuk sentiasa mencari ruang untuk bertaubat dan memperbaiki dirinya.

Dia bukan tidak tahu dirinya sedang melakukan dosa yang besar dan sangat dimurkai oleh Allah, tetapi dia cuma sedang mencari cara untuk dia membersihkan dirinya yang terlalu kotor itu. Dia mencari jalan untuk kembali kepada Tuhan, mencari harapan bagi dirinya di sisi Tuhan.

Bagi seorang hamba yang telah terlalu lama terbujur dalam daerah kegelapan, apakah masih ada ruang-ruang cahaya yang dapat menyinari hatinya yang gelap pekat itu?

Sudah tentulah ada.

Bagi seorang insan yang benar-benar ingin kembali kepada Tuhannya, ingin membersihkan dirinya, ingin berada di atas jalan kebenaran, pasti Allah akan membukakan jalan untuknya selamamana dia benar-benar merasa sesal terhadap dosa-dosanya yang lampau dan dia pun ingin berubah ke persimpangan hidup yang baik dan benar.

 

Di Manakah Silapnya? Apa Puncanya?

Kehilangan deria rasa berdosa ini jauh lebih teruk dari melakukan dosa.

Kalau merasa berdosa ketika melakukan dosa itu masih mampu menggerakkan langkah untuk bertaubat dan meminta ampun dari Allah s.w.t., tetapi hilang rasa berdosa itu akan menyebabkan pelakunya terus-menerus selesa dengan dosa yang dilakukannya.

Terbiasa bergosip perkara tidak baik tentang orang, akan terus menjadi kebiasaan selama mana itu tidak dirasai sebagai suatu dosa.

Terbiasa melakukan fitnah kepada orang lain, sikap ini akan terus menjadi malakah selama mana ia tidak dirasai sebagai suatu dosa.

Terbiasa berkata-kata kesat, mencaci maki dan mengeji orang lain, kebiasaan ini akan terus menjadi kelaziman selama mana ia tidak dirasai sebagai suatu timbangan yang berat di sisi Allah nanti.

Begitulah sedikit demi sedikit deria merasa berdosa itu hilang daripada diri. Bila hati mulai selesa dengan dosa yang telah dilakukan, bila hati mulai menanggalkan sedikit demi sedikit rasa ketakutan kala terjebak dengan dosa, bila kita sendiri membiarkan diri kita rasa ‘tidak apa-apa’ bila melakukan dosa, maka dosa yang besar pun akan terasa kecil pada diri kita, dosa yang kecil pula sudah tentulah bagaikan lalat hinggap di hidung sahaja.

Sedangkan dosa baik kecil atau besar, kedua-duanya adalah berat pada tanggungan orang beriman.

 

Rasa Tidak Berdosa Yang Mematikan Jiwa

Kata Ibn Atha’illah As-Sakandari yang bermaksud :

“Antara tanda kematian hati adalah hilangnya kedukacitaan apabila ibadah kepada Allah diabaikan dan tergugurnya rasa penyesalan dalam diri terhadap kesalahan yang pernah dilakukan.” [Hikam Ibn Atha’illah]

Kematian jiwa adalah penyakit parah bagi seorang hamba Allah.

Ia tidak menjumpai hatinya lagi kala ia benar-benar sedang memerlukannya.

Hatinya sudah hilang sensitiviti terhadap perkara kebaikan dan keburukan.

Hati yang hilang sensitiviti terhadap kebaikan dan tidak merasa bersalah lagi kala merasa keburukan, maka di manakah lagi identitinya sebagai seorang hamba Allah s.w.t.?

Hati yang mati adalah hati yang jauh dari Allah s.w.t.

Hati yang jauh dari Allah s.w.t., maka hari-harinya berlalu tanpa ada makna. Ya, apa lagi yang lebih memaknakan kehidupan selain dari ketundukan dan ketaatan kepada Allah s.w.t. ?

Ketaatan apakah yang terbina dengan hati yang telah mati ?

Ia akan menyebabkan hilang kenikmatan dalam ibadah, bacaan Al-Quran tidak lagi terasa lazatnya, solat dilakukan hanya untuk memenuhi rutin harian, kadangkala lambat menunaikan hak Allah pun tidak dirasakan sebagai satu kesalahan, terjebak dengan dosa dirasakan sebagai satu kebiasaan.

Inilah kesan yang membahayakan jiwa. Akhirnya ia akan membawa kepada pudarnya matlamat dan visi dalam kehidupan.

Akhirat tidak lagi dilihat sebagai tujuan paling besar. Bila dunia menjadi satu-satunya cita-cita tinggi, maka hinalah hidup kita.

 

Penutup : Meluangkan Masa Seketika, Bermuhasabah Dan Bersihkanlah Hati

Hati yang sakit masih bisa dirawat. Tetapi hati yang mati bagaimana mungkin lagi untuk kita hidupkan semula?

Kehilangan rasa berdosa adalah jalan menuju kematian hati.

Ia tidak berlaku sekaligus. Ia berlaku secara berperingkat bermula dari menanggalkan deria sensitif terhadap dosa.

Berdosa adalah satu keburukan, tetapi tidak merasa diri berdosa itu adalah lebih buruk. Itu adalah bencana besar bagi hati yang ingin pulang kepada Allah dalam keadaan sejahtera.

Luangkanlah masa seketika dalam kesibukan kita menghadapi hari-hari dalam hidup kita, dalam pekerjaan kita, dalam pelajaran kita, untuk kita bermuhasabah seketika melihat dan merenung hubungan kita dengan Allah s.w.t.

Usai solat, luangkan masa dalam doa kita untuk melihat semula di manakah kita di sisi Allah sekarang?

Hendak mengetahui di mana kita di sisi Allah, lihatlah di mana kita letakkan Allah dalam hati kita.

Jangan biarkan kehilangan rasa berdosa itu menjadi satu kebiasaan yang akhirnya menyebabkan kita tidak merasai apa-apa lagi kala melakukan dosa. Yang lebih menakutkan adalah dosa menjadi satu kenikmatan pula buat diri kita. Itu lebih menakutkan.

Bersihkanlah hati kita. Bersihkanlah langkahan dalam hidup kita !